Menahan Diri

Artikel Keluarga Sakinah

Menahan Diri
Rabu, 26 Januari 11

Rumah tangga merupakan perpaduan antara dua jenis makhluk yang berbeda, suami dengan istri. Dari perpaduan ini diharapkan terwujud kemaslahatan-kemaslahatan yang tidak bisa terwujud tanpanya, namun demikian dalam perjalanan mewujudkan kemaslahatan-kemaslahatan tersebut peluang terjadinya konflik dan perselisihan antara suami-istri cukup terbuka lebar, walaupun dalam tatanan rumah tangga suami adalah pemimpin dan istri wajib mematuhi suami dalam batas-batas yang ma’ruf, hal ini tidak mematikan sama sekali peluang perselisihan karena bagaimana pun tidak ada kesamaan seratus persen antara dua orang di dunia ini termasuk suami-istri, sebanyak apapun kesamaan antara keduanya tetap menyisakan sisi perbedaan yang menjadi pemicu perselisihan, bahkan terkadang persamaan dalam kondisi-kondisi tertentu justru malah menjadi sebab perselisihan.

Oleh karena itu suami-istri tidak perlu terlalu takut terhadap perselisihan karena ia pasti terjadi dalam kehidupan rumah tangga, membersihkan rumah tangga dari perselisihan adalah omong kosong, justru perselisihan merupakan nuansa –kata orang, bumbu penyedap rumah tangga- yang tanpanya suami-istri tidak akan mengenyam nikmatnya keserasian dan keharmonisan bahkan jika perselisihan disikapi dengan bijak dan baik maka ia bisa menjadi pupuk penyubur ketenteraman rumah tangga.

Menahan diri

Perselisihan terjadi ketika keinginan dan harapan suami dan istri tidak terakomodir dengan baik, yang satu ingin ke selatan pada saat yang sama yang lain ingin ke utara dan tidak ada dari keduanya yang bersedia mengalah. Perselisihan biasanya diikuti dengan kekesalan dan kemarahan karena keinginan dan harapan yang menurutnya baik tidak direspon oleh pasangan, sebaliknya pasangan juga demikian.

Marah adalah emosi karena itu pertimbangan nalar pada saat marah cenderung terbenam karena kuatnya sinar pengaruh emosi. Oleh karena itu jika marah tidak terkontrol dan pemiliknya tidak menahan diri maka peluang lahirnya tindakan destruktif terbuka lebar, karena kemarahan cenderung kepada akibat yang umumnya disesali, maka agama Islam memuji orang-orang yang mampu menahan amarahnya.

Firman Allah,

وَالكَاظِمِيْنَ الغَيْظَ وَالعَافِيْنَ عَنِ النَّاسِ وَاللهُ يُحِبُّ المُحْسِنِيْنَ .

“Dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (Ali Imran: 134).

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِي صلى الله عليه وسلم قَالَ: لَيْسَ الشَدِيْدُ بِالصُّرُعَةِ وَلَكِنَّ الشَدِيْدَ الَّذِي يَمْلِكُ نَفْسَهُ عِنْدَ الغَضَبِ .

Dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Orang kuat itu bukan dengan bantingannya, akan tetapi orang kuat itu adalah orang yang memiliki dirinya pada saat marah.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim).

Bukankah orang yang paling berhak kita menahan amarah di hadapannya adalah orang yang mendampingi kita? Termasuk menahan diri pada saat perselisihan dengan pasangan adalah mengontrol ucapan, hindari mencaci, menghina, sumpah serapah, kata-kata kasar dan ucapan-ucapan yang tidak layak lainnya di mana ia tidak patut diarahkan kepada orang lain, lebih-lebih kepada pendamping kita, di samping itu kata kasar bisa melukai hati dan apabila hati telah luka maka penyelesaian perselisihan semakin rumit.

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهَ قَالَ: لَمْ يَكُنِ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم سَبَّابًا، وَلاَ فَحَّاشًا وَلاَ لَعَّانَا .

Dari Anas bin Malik berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bukanlah pencaci, bukan pengucap kotor dan bukan pelaknat.” (HR. Al-Bukhari).

Termasuk menahan diri adalah menahan anggota badan dari melakukan perbuatan-perbuatan tercela: memukul, menendang, membuang, membanting dan tindakan-tindakan emosional lainnya karena tindakan-tindakan tersebut merupakan pelanggaran dan tindakan melampui batas yang tidak pada tempatnya yang justru membuka konflik baru.

Ketika sebagian istri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menuntut sesuatu dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang tidak beliau miliki, beliau tidak menghardik mereka dan tidak melakukan kekerasan kepada mereka, yang beliau lakukan hanyalah meminta mereka memilih antara kenikmatan dunia atau Allah, RasulNya dan alam akhirat.

Dalam Shahih al-Bukhari dan Muslim Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda kepada Aisyah, “Wahai Aisyah, aku berkata kepadamu suatu perkara, aku tidak ingin kamu memutuskan sebelum kamu berunding dengan kedua orang tuamu.” Aisyah bertanya,”Apa itu ya Rasulullah?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam membaca firman Allah, “Hai nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, ‘Jika kamu sekalian mengingini kehidupan dunia dan perhiasannya, maka marilah supaya kuberikan kepadamu mut’ah dan aku ceraikan kamu dengan cara yang baik. Dan jika kamu sekalian menghendaki (keridhaan) Allah dan RasulNya serta (kesenangan) di negeri akhirat, maka sesungguhnya Allah menyediakan bagi siapa yang berbuat baik di antaramu pahala yang besar.” (Al-Ahzab: 28-29). Aisyah menjawab, “Aku memilih Allah, RasulNya dan hari Akhirat, aku tidak perlu berunding dengan kedua orang tuaku.” Maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tersenyum.

Ketika ucapan tersebut dibacakan kepada istri-istri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam yang lain mereka semua menjawab sama dengan jawaban Aisyah. Selesai persoalan karena menahan diri tanpa kemarahan dan kekerasan. Wallahu a’lam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: